1 Komentar

sulapan REMI

Sulapan Remi. Kiye enyong duwe cara sulapan sing kepenak tur ya kena go nggaya utawa go ngapusi cah cilik nek pada rewel. Kiye kaya kiye sulapane:
  1. pertama kowe kudu duwe kertu remi, terus kertu kuwe dipisahna dadi loro bagian:
    1.Bagian abang (waru+wajik)
    2.Bagian ireng (kriting+warusunduk).
    *
  2. Nek wis dipisah dadi loro banjur ditumpuk maning tapi selang-seling go persiyapan terus saki (lebokna sak).
  3. Siki kowe siap beraksi dan nggaya pokokelah.
  4. Tokna kertune dum maning dadi loro, gole ngedum tok siji miturut gole gawe selang-seling kowe mau. Ya intine kepisah maninglah antarane kartu abang karo ireng dadi rong tumpuk.
  5. Wekna salah siji tumpukan meng kancamu, tumpukan sing siji cekel kowe.
  6. Kocok banjur kancamu kon njikot siji tumpukan sing dicekel kowe terus kon ngapalna, kon aja dengna aring kowe, terus kon ngesogna kertu kuwe aring tumpukan kertu sing dicekel nang deweke, lanjut kon ngocok.
  7. Nek wis dikocok jaluk tumpukan kuwe.
  8. Nah, siki jatahmu nebak/mbede/njede kertu siji kae mau sing dimaksud.

Mesti kowe mudheng, mesti kowe bisa.

* KETERANGAN: Model ora cuman misah kkue thok conto liya sing lewih variatif mbagi kertu dadi papat dadi sing disulapi nang kowe wong papat, uga ora kur antara abang-ireng, lewih variatif maning dadi loro tapi pembagiane setumpuk waru abang gabung waru ireng sing sijine wajik ples kriting. Uga ora gur remi thok sing kena go kkue kertu wayang-wayangan sing jumlaeh 36 juga bisa carane misah ya antara angka genep-ganjil.

    • Licunk Cemot mas endi aplikasine?
      03 Juli jam 2:05 ·
    • Muhammad Nur Khayat duhw kulalen HPmu apa koh muh? Support app apa midp loro engkoh bisa tek goletna mig33, opmin, ucweb, nimbuzz dll penting hpne merk apa? Tipe pira
      03 Juli jam 4:37 ·
    • Lubab Buyutembahsantoif Man..sip lah…kowe jebulane pnter ngpusi cah clik ya..
      13 Juli jam 11:08  ·
    • Muhammad Nur Khayat Ea kue 6be cah cilik nek cah gedhe beda mning carane ahihi….
      Muh dadi rung wape? Angel tmn ketone. Gawekna pa?
      14 Juli jam 2:39 ·
       

      Sekitar tahun 2002 saya pernah baca buku cerita 1001 malam, buku tsb aku pinjem dari teman, kalo ndak salah intinya kek gini: kalo ndak salah yah?, coz udah lama jadi agak lupa lupa gimana gitu, ceritanya lumayan bagus brow konon katanya pada zaman dulu kala di timur tengah ada seorang raja, raja tersebut punya selir, selir tersebut punya banyak cerita dan dari cerita selir tersebut kepade raja lahir kisah 1001 malem. Salah satu ceritanya yang saya suka kek gini: Ada seorang pemuda anak seorang saudagar yang sangat kaya raya katakanlah namanya soepardjo masa kecil soepardjo sangat bahagia jadi gak heran ketika ia ndaftar facebook langsung gabung Komunitas masa kecil bahagia besar kaya raya mati masuk syurga ketika beranjak dewasa soepardjo berpacaran dengan Sofia Yulandari namun di tengah kebahagiaan masa remajanya soepardjo mendapat musibah yaitu kedua orang tuanya meninggal dunia karena kecelakaan ketika perjalanan pulang naik kapal terbang habis mengimpor kopi kapal api; Waktu itu umur soepardjo kira2 18plus. Saya singkat namanya jangan soepardjo teruz kek coz gak enak dibaca jadi paryo saja biar lebih gauloises dan mantaf tulisanya lebih tebel dan gak mereng hahaha. Paryo kini hidup sebatangkara meski punya harta yang melimpah namun paryo yang dulunya baik hati, rajin, tekun dan suka menabung kini menjadi anak yang nakal karena gak ada yang mengurusinya, paryo jadi suka judi undi nasib namun sial paryo selalu kalah judi; awalnya paryo kalah berapapun gak kerasa malah semakin penasm xak agpa kalmg kasihan nasib siParyo hingga harta warisan dari mendiang ortunya ludes. Harta yang seharusnya tidak habis dan bisa buat makan tujuh turunan tsb kini hanya tinggal rumah dan baju dan celana yang sedang ia pakai doang. Meski demikian seperti biasa ia tetap berangkat pergi ke tempat judi untuk undi nasib yang terakhir kalinya. Fatal rumahnya pun dibuat taruhan, na’asnya kalah lagi. Kini paryo udah gak punya tempat tinggal hidupnya terlunta-lunta dan alih profesi 180derajat celcius jadi pengemis di pasar pagi. Hari berganti min99u, minggu bganti bulan, namun makin gak jelas nasib mas paryo kasihan banget dia. (“wakakaka……WŨũŪūŬŭŮůŰűŲųŚśŜŝŞşŠšŹźŻżŽž hahaha. Tiba pada saatnya mas paryo dalam puncak keterpurukan datang kepadanya orang tua mengenakan pakaian serba hitam, “Pak sumbangannya paaakkkk” pinta mas paryo dgn memelas spt biasanya, orang tua tsb ngasih uang 100ribu. “kok banyak banget pak?” tanya mas paryo, “mau lebih banyak lagi?” jawab orang tua tersebut dgn santainya. “MAU, MAU, MAU” Jawab mas paryo dengan semangat 45nya. “Baiklah nak, kamu khan masih muda, wajah kamu juga tampan, kamu punya bakat yang terpendam,,,,hmmm” kata orang tua tsb; “Ow ngaten to pak? Lantas apa bakat terpendam saya itu pak?” tanya mas paryo penasaran. “Banyak nak, tapi baiknya begini saja nak, untuk menyingkat waktu sepertinya yang nulis cerita ini Muhammad Nur Khayat juga udah mulai capek ngetik, gimana kalo kamu jadi pembantu tetap saya, ini saya repot bawa banyak barang belanjaan untuk kebutuhan sehari-hari saudara-saudaraku di rumah kami. Tugas kamu adalah belanja dan masak buat makan saya dan saudara-saudara saya, Mau apa nda nak?” kata orang tua tersebut. “MAU, MAU, MAU” jawab mas paryo.
      “Hmmm, bagus gut gut guuut, tapi ada syaratnya nak”
      “apapun syaratnya aku mau pak”
      “mudah kok, kamu jangan heran pada saya, pada saudara-saudara saya, dan jangan tanyakan apapun pada perilaku-perilaku kami yang menurut kamu janggal” terang orang tua tsb.
      “maksudnya apa pak?”
      “udah intinya kamu jangan mudah penasaran okey!!!”
      “Okey, itu mah mudah pak”
      “ini tolong bantu barang belanjaan saya, kita ngobrol sambil jalan saja” kata orang tua tersebut. Paryo mengangguk dengan sigap ia cangking saja barang belanjaan sayur-mayur orang tua tersebut. Di tengah perjalanan mereka berdua masih terlihat asyik ngobrol.
      Paryo: “masih jauh nggak pak rumahnya?”
      Orang tua: “nda, bentar lagi nyampe”.
      Paryo: “ngomong2 saudara bapak berapa sih? Kok belanjaanya banyak banget….”
      Orang tua: “10 orang nak Paryo, gimana kamu keberatan?”
      Paryo: “Ssst, bapak tau nama saya P.A.R.Y.O dari mana bapak tau?”
      Orang tua: “jangan mudah penasaran nak….”
      Paryo: “beri tau saya pak, kali ini saja pak. Besok guwe gak bakalan penasaran lagi. Please….!”
      Orang tua: “hmmm, ternyata kamu bodoh juga ya nak?”
      Paryo: “nah ntu tuh, makanya guwe tanya sama bapak¿”
      Orang tua: “Yah aku tau semuanya, kamu itu bodoh, dulu kamu anak orang kaya, setelah bapak ibumu meninggal kamu makin bodoh, kamu judi judi dan judi terus menerus sampai habis semua hartamu, hanya karena menuruti rasa penasaran kayak apa rasanya kalau menang, namun gak pernah menang”.
      Paryo: “iya pak, tapi dari mana bapak tau tentang saya?”.
      Orang tua: “sudah kubilang, jangan mudah penasaran nak paryo itu ndak baik”.
      Paryo: “habis kesabaran saya pak, kalau bapak seperti itu, saya gak kerja sama bapak juga gak papa!”
      Obrolan memanas, Paryo gak bisa tin99al diam, ia jatuhkan barang belanjaan dan menarik baju orang tua tersebut dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya mengepal, ia mengancam.
      Paryo: “Saya bisa bunuh bapak karena hal sepele ini”.
      Orang tua: “sabar nak, sabar. Kamu akan menyesal kalau tau siapa yang ngasih tau saya tentang perihal anda nak mas paryo“.
      Paryo tersenyum lihat majikannya tersebut gugup dan gemetaran, ia jadi iba juga namun masih tetap penasaran. Perlahan-lahan emosi paryo redup tak sampai hati ia berbuat seperti itu, ia lepaskan cengkraman tangan kirinya dan dan dengan sopan merapihkan baju majikannya tersebut. Lalu ia mengangkat kembali barang belanjaan tadi.
      Paryo: “maafkan saya bos, tadi saya esmosi, yah benar emang kata sibos, gara gara penasaran tadi saya jadi lancang kayak gitu sama pak bos”
      Orang tua: “gak papa jua, jangan pan99il saya bos, nama saya sarw0n0 kamu bisa panggil saya pak wono yo”
      Paryo: “siap bos, eh maksud saya pak wono”
      Pak wono senyam-senyum tak lagi ketakutan, sementara paryo mengambil dan mengangkat lagi barang belanjaan majikannya.
      Pak wono: “hehehe….”
      Paryo: “npa bapak ketawa kaya kuwe?”
      Pak wono: “kamu itu lucu yo”
      Paryo: “lucu gimana pak?”
      Pak wono: “masa kamu gak tau yo siapa yang ngasih tau aku tentang kamu?”
      Paryo: “ah pak wono, jangan bikin jadi penasaran lagi donk….”
      pak wono: “yah dah kalo udah gak penasaran lagi aku kasih tau”
      Paryo: “terserah pak wono saja, mau kasih tau ya silahkan, enggak ya gak papa”
      pak wono: “hahaha, dia itu bapak suteradara yo, yang lagi cerita tentang kita berdua tentunya yo”
      Paryo: “siapa sih pak?”
      pak wono: “ya Muhammad Nur Khayat lahhh, siapa lagi?”
      Paryo: “Agagakakak….Sungguh bodohnya aku ini, hahaha…..”
      pak wono: “udah yo jangan ketawa terus, tuh rumah bapak; kita udah nyampe”
      Paryo: “iya pak hahaha….”
      Mereka b’dua udah sampai rumah, dan bersambung go ngesuk maning.

One comment on “sulapan REMI

  1. walah…sulapan j0w0…siiiip hehehehehekomen nang nggonku y0 kang😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: